Perang Libya, Soal Minyak atau Soal Perbankan

Depok, 03 Mei 2011
Libya Soal Minyak atau Soal Perbankan

Fakta ganjil mengenai konflik Libya

Beberapa penulis telah mencatat fakta ganjil bahwa para pemberontak Libya mengambil waktu rehat dari pemberontakan mereka pada bulan Maret untuk mendirikan bank sentral mereka sendiri – ini bahkan sebelum mereka punya pemerintahan. Robert Wenzel menulis di Jurnal Economic Policy:

‘Saya belum pernah mendengar tentang bank sentral yang diciptakan hanya dalam hitungan minggu dari pemberontakan populis. Hal ini menunjukkan kita memiliki lebih dari sekadar sekelompok pemberontak yang berlari-lari dan bahwa ada sejumlah pengaruh yang cukup canggih.’

Alex Newman menulis dalam the New American:

‘Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pekan lalu, para pemberontak melaporkan hasil pertemuan yang diselenggarakan pada tanggal 19 Maret. Antara lain, para pejuang revolusioner mengumumkan ‘pendirian Bank Sentral Benghazi sebagai otoritas moneter kompeten dalam kebijakan moneter di Libya dan pengangkatan Gubernur Bank Sentral Libya, dengan markas sementara Benghazi.’

Newman mengutip editor senior CNBC, John Carney, yang bertanya, ‘Apakah ini pertama kalinya sebuah kelompok revolusioner telah menciptakan sebuah bank sentral saat masih di tengah-tengah pertempuran kekuasaan politik? Hal ini tentu tampaknya menunjukkan bagaimana luar biasanya kekuatan para gubernur bank sentral di zaman kita.’
Ada anomali lain pembenaran resmi untuk mengangkat senjata melawan Libya.

Seharusnya itu merupakan pelanggaran tentang hak asasi manusia, tapi buktinya bertentangan.

Menurut sebuah artikel di situs Fox News pada tanggal 28 Februari:

Saat Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja keras untuk mengutuk pemimpin Libya Muammar al-Qaddafi dalam menindak pengunjuk rasa, Dewan Hak Asasi Manusia PBB justru mengadopsi laporan penuh pujian bagi catatan hak asasi manusia Libya.

Laporan itu memuji Libya karena meningkatkan kesempatan pendidikan, membuat hak asasi manusia sebagai ‘prioritas’ dan memperbaiki ‘kerangka konstitusional’nya. Beberapa negara, termasuk Iran, Venezuela, Korea Utara, dan Arab Saudi tetapi juga Kanada, memberikan tanda positif Libya bagi perlindungan hukum yang diberikan kepada warga negaranya – yang sekarang memberontak terhadap rezim itu dan menghadapi pembalasan berdarah.

Apa pun yang dapat dikatakan dari Gaddafi, orang-orang Libya tampaknya akan berkembang. Sebuah delegasi dari profesional medis Rusia, Ukraina dan Belarus menulis dalam sebuah laporan ke Presiden Rusia Medvedev dan Perdana Menteri Putin bahwa setelah berkenalan dengan kehidupan Libya, pandangan mereka menytakan hanya di beberapa negara orang hidup dengan kenyamanan seperti:

[Warga Libya] berhak atas pengobatan gratis, dan rumah sakit mereka memberikan yang terbaik dalam dunia peralatan medis. Pendidikan di Libya gratis, orang muda mampu memiliki kesempatan untuk belajar di luar negeri dengan biaya pemerintah. Ketika menikah, pasangan muda menerima 60.000 dinar Libya (sekitar 50.000 dolar AS) bantuan keuangan. Pinjaman Negara tanpa bunga, dan sebagian, tidak bertanggal. Karena subsidi pemerintah harga mobil jauh lebih rendah daripada di Eropa, dan sangat terjangkau bagi setiap keluarga. Bensin dan haga roti satu sen, tidak ada pajak bagi pertanian. Orang-orang Libya tenang dan damai, tidak cenderung untuk minum, dan sangat religius.

Mereka menyatakan bahwa masyarakat internasional telah salah informasi tentang perjuangan melawan rezim itu . “Beritahu kami,” kata mereka, “siapa yang tidak suka sebuah rezim seperti itu?”

Bahkan jika itu hanya propaganda, tidak ada yang menyangkal setidaknya satu prestasi yang sangat populer dari pemerintah Libya: air dibawa ke padang pasir melalui proyek irigasi terbesar dan paling mahal dalam sejarah, proyek GMMR (Great Man-Made River) sebnilai 33 milyar USD. Bahkan lebih dari minyak, air sangat penting untuk kehidupan di Libya. GMMR ini menyediakan 70 persen dari populasi dengan air untuk minum dan irigasi, pemompaan dilakukan dari Libya Sandstone System, akuifer bawah tanah Nubia di selatan ke daerah-daerah pesisir berpenduduk, 4.000 kilometer ke arah utara. Pemerintah Libya telah melakukan setidaknya beberapa hal yang tepat.

Penjelasan lain untuk serangan di Libya adalah bahwa hal itu ‘urusan minyak’, tapi teori itu juga bermasalah. Sebagaimana dicatat di Jurnal National, Negara ini hanya menghasilkan sekitar 2 persen dari minyak dunia. Arab Saudi sendiri memiliki kapasitas yang cukup untuk membuat cadangan untuk setiap produksi yang hilang jika minyak Libya menghilang dari pasar. Dan jika itu semua tentang minyak, mengapa buru-buru untuk mendirikan sebuah bank sentral yang baru?

Data provokatif lain yang beredar di Internet adalah ‘Democracy Now’ , wawancara pejabat AS, Jenderal Wesley Clark (Purn), tahun 2007. Di dalamnya ia mengatakan bahwa sekitar 10 hari setelah 11 September 2001, ia diberitahu oleh seorang jenderal bahwa keputusan telah dibuat untuk berperang dengan Irak. Clark terkejut dan bertanya mengapa. ‘Aku tidak tahu!’ adalah responnya. Saya kira mereka tidak tahu harus berbuat apa lagi.’ Selanjutnya, jenderal yang sama mengatakan mereka berencana untuk mengambil tujuh negara lain dalam lima tahun: Irak, Suriah, Libanon, Libya, Somalia, Sudan, dan Iran.

Apa tujuh negara ini memiliki kesamaan? Dalam konteks perbankan, salah satu yang menonjol adalah bahwa tidak satupun dari mereka terdaftar di antara 56 bank anggota Bank for International Settlements (BIS). Yang tmenempatkan mereka di luar jangkauan peraturan bank sentral para bankir sentral di Swiss.

Yang paling nyempal adalah Libya dan Irak, dua negara yang telah benar-benar diserang. Kenneth Schortgen Jr, menulis di Examiner.com, mencatat bahwa enam bulan sebelum AS bergerak ke Irak untuk menghancurkan Saddam Hussein, negara minyak ini telah membuat langkah untuk menerima Euro bukan dolar untuk minyak, dan ini menjadi ancaman bagi dominasi global dolar sebagai mata uang cadangan, dan kekuasaan petrodollar itu.”

Menurut sebuah artikel Rusia berjudul ‘Pemboman di Libya – Hukuman untuk Ghaddafi untuk Mencoba Menolak Dolar AS,’

Gadaffi mengambil langkah yang sama beraninya: ia memulai gerakan untuk menolak dolar dan euro, dan mengimbau negara-negara Arab dan Afrika untuk menggunakan mata uang baru sebagai gantinya, dinar emas. Gadaffi menyarankan membentuk benua Afrika Bersatu, dengan 200 juta penduduknya menggunakan mata uang tunggal. Selama tahun terakhir, gagasan itu disetujui oleh banyak negara-negara Arab dan sebagian besar negara Afrika. Penentangnya hanya Republik Afrika Selatan dan Liga Arab. Inisiatif ini dipandang negatif oleh AS dan Uni Eropa, dengan Presiden Perancis Nicolas Sarkozy menyebut Libya sebagai ancaman terhadap keamanan keuangan manusia, tetapi Gaddafi tidak bergoyang dan terus mendorong untuk menciptakan sebuah Afrika Bersatu.

Dan itu membawa kita kembali ke teka-teki bank sentral Libya. Dalam sebuah artikel di Market Oracle, Eric Encina mengatakan:

“Salah satu fakta yang jarang disebutkan oleh para politisi barat dan pakar media: Bank Sentral Libya adalah 100% Milik Negara. Saat ini, pemerintah Libya menciptakan uang sendiri, Dinar Libya, melalui fasilitas bank sentral sendiri. Beberapa dapat menyatakan bahwa Libya adalah negara berdaulat dengan sumber daya sendiri yang besar, mampu mempertahankan ekonomi sendiri. Salah satu masalah utama bagi kartel perbankan globalis adalah bahwa dalam rangka untuk melakukan bisnis dengan Libya, mereka harus melalui Bank Sentral Libya dan mata uang nasional, tempat di mana mereka benar-benar tak memiliki kekuasaan atau kemampuan bermakelar. Oleh karena itu, soal Bank Sentral Libya (CBL) mungkin tidak muncul dalam pidato Obama, Cameron dan Sarkozy tapi ini tentu di bagian atas agenda globalisasi untuk menyerap Libya ke dalam sarang bangsa-bangsa tunduk-patuh.”

Libya tidak hanya memiliki minyak. Menurut IMF, bank sentralnya memiliki hampir 144 ton emas di brankasnya. Dengan kekuatan aset begitu, siapa yang membutuhkan BIS, IMF dan segala aturan mereka?

Kita lihat lebih dekat aturan BIS dan efeknya pada ekonomi lokal. Sebuah artikel pada website BIS menyatakan bahwa bank sentral seharusnya berada dalam Central Bank Governance Network yang memiliki tujuan mereka tunggal atau utama. Mereka harus tetap independen dari pemerintah untuk memastikan bahwa tidak ada pertimbangan politik ‘untuk menjaga stabilitas harga’ yang mengganggu mandat ini. “Stabilitas harga” berarti menjaga pasokan uang yang stabil, bahkan jika itu berarti membebani rakyat dengan utang luar negeri yang berat. Bank-bank sentral disarankan untuk meningkatkan jumlah uang beredar dengan mencetak uang dan menggunakannya untuk kepentingan negara, baik secara langsung atau sebagai pinjaman.

Dalam sebuah artikel tahun 2002 di Asia Times berjudul ” BIS vs Bank Nasional,” Henry Liu menyatakan:

‘Peraturan BIS hanya melayani satu tujuan yaitu memperkuat sistem perbankan internasional swasta, bahkan bila itu membahayakan ekonomi nasional. BIS melakukan sesuatu untuk sistem perbankan nasional sebagaimana IMF melakukan untuk rezim moneter nasional. Perekonomian nasional di bawah globalisasi keuangan tidak lagi melayani kepentingan nasional.

FDI [investasi asing langsung] dalam mata uang asing, terutama dolar, telah mengutuk ekonomi nasional membawanya ke dalam pembangunan yang timpang terhadap ekspor, hanya untuk pembayaran bunga dalam mata uang dolar untuk PMA, dengan keuntungan bersih sangat sedikit untuk ekonomi domestik.’

Dia menambahkan, ‘Menerapkan Teori Uang Negara, pemerintah apapun bisa memperoleh dana untuk semua kebutuhan dalam negeri dengan uang sendiri untuk pembangunan dan mempertahankan pekerjaan penuh tanpa inflasi.’ ‘Teori uang negara’ adalah uang yang dicetak sendiri oleh pemerintah dan bukan oleh bank swasta.

Anggapan yang ada adalah pinjaman dari bank sentral sendiri oleh pemerintah akan menimbulkan inflasi, sementara pinjaman uang dari bank asing atau IMF tidak. Tapi semua bank menciptakan uang yang mereka pinjamkan semata-mata dalam pembukuan mereka, baik itu bank milik umum atau milik swasta. Kebanyakan uang baru hari ini berasal dari pinjaman bank. Pinjaman dari bank sentral pemerintah sendiri memiliki keuntungan bahwa pinjaman bebas bunga efektif. Menghilangkan bunga telah terbukti mengurangi biaya proyek publik dengan rata-rata 50%.

Dan itu tampaknya cara kerja sistem Libya. Menurut Wikipedia, fungsi Bank Sentral Libya termasuk ‘menerbitkan dan mengatur uang kertas dan uang logam di Libya’ dan ‘mengelola dan menerbitkan semua pinjaman negara.’ Bank Libya sepenuhnya milik Negara dan tidak menerbitkan mata uang nasional dan meminjamkannya untuk keperluan negara.

Itu akan menjelaskan sumber Libya mendapatkan uang untuk menyediakan pendidikan gratis dan perawatan medis cuma-cuma, dan setiap pasangan muda mendapat santunan $ 50.000 pinjaman bebas bunga. Hal ini juga akan menjelaskan dari mana negara mendapatkan 33 milyar dolar untuk membangun proyek Man-Made Great River. Warga Libya khawatir bahwa serangan udara yang dipimpin NATO akan datang makin mendekati pipa ini, mengancam bencana kemanusiaan lain.

Jadi ini perang baru adalah soal minyak atau perbankan? Mungkin keduanya – dan air juga. Dengan energi, air, dan kredit yang cukup untuk mengembangkan infrastruktur untuk mengaksesnya, suatu bangsa bisa bebas dari cengkeraman kreditur asing. Dan yang mungkin menjadi ancaman nyata Libya: bisa menunjukkan kepada dunia apa yang mungkin. Sebagian besar negara tidak memiliki minyak, tapi teknologi baru yang dikembangkan yang bisa membuat negara-negara non-minyak memproduksi energi-independen, terutama jika biaya infrastruktur yang dibelah dua dengan meminjam dari bank negara milik publik sendiri. Energi kemerdekaan akan membebaskan pemerintah dari jerat para bankir internasional, dan kebutuhan untuk pergeseran produksi dari dalam negeri ke pasar luar negeri ke layanan kredit.

Jika pemerintah Gaddafi runtuh, maka akan menarik untuk melihat apakah bank sentral yang baru bergabung dengan BIS, apakah industri minyak nasional akan dijual kepada investor asing, dan apakah pendidikan dan perawatan kesehatan akan terus digratiskan.

*) Ellen Brown adalah seorang pengacara dan presiden Public Banking Institute. Website nya adalah http://webofdebt.com dan http://ellenbrown.com

Sumber : http://www.wakalanusantara.com/detilurl/Libya.Soal.Minyak.atau.Soal.Perbankan/788/id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: